Radang Gusi – Penyebab, Gejala & Cara Mengobati

Radang Gusi (Gingivitis) adalah bentuk awal penyakit gusi ringan yang terjadi ketika bakteri dan plak menumpuk di mulut dan menyebabkan infeksi. Meskipun tidak selalu menimbulkan gejala, gingivitis dapat membuat gusi menjadi merah, bengkak, dan nyeri tekan. Pemeriksaan rutin dengan dokter gigi dan kebersihan mulut yang baik di rumah dapat membersihkan radang gusi dan mencegah penyakit gusi yang lebih buruk.

Anda dapat berhasil mengatasi Radang Gusi, terutama dengan bantuan dokter gigi. Tetapi jika tidak diobati, kondisi ini dapat menyebabkan periodontitis , jenis penyakit gusi yang lebih parah.

Siapa yang umumnya terkena penyakit radang gusi?

Gingivitis sangat umum. Hampir setengah dari semua orang dewasa yang berusia lebih dari 30 tahun memiliki beberapa jenis penyakit gusi.

Penyakit gusi lebih mungkin terjadi pada:

  • Laki-laki, meskipun para peneliti tidak yakin mengapa. Bisa jadi ada hubungannya dengan hormon atau pria lebih mungkin terkena penyakit terkait. Pria juga cenderung tidak sering ke dokter gigi.
  • Orang-orang yang hidup dalam kemiskinan dan mereka yang berpendidikan kurang dari sekolah menengah. Faktor-faktor ini terkait dengan sejumlah penyakit.
  • Orang yang merokok, karena merokok melemahkan kemampuan tubuh untuk melawan infeksi.

Penyebab Radang Gusi

Setiap orang memiliki bakteri di mulutnya. Kebanyakan bakteri normal, alami dan aman. Tetapi beberapa jenis bakteri dapat membuat plak, lapisan lengket yang hampir tidak terlihat pada gigi.

Jika Anda tidak membersihkan gigi secara teratur dan menyeluruh, bakteri dan plak dapat menyebabkan infeksi di tempat pertemuan gigi dengan gusi. Itu adalah radang gusi.

Plak akhirnya mengeras dan menjadi karang gigi, yang lebih sulit dihilangkan. Karang gigi dapat menjebak lebih banyak bakteri, memperburuk gingivitis.

Faktor yang meningkatkan resiko sakit radang gusi

Anda mungkin menghadapi risiko lebih tinggi terkena radang gusi jika Anda:

  • Sedang hamil atau mengalami perubahan hormonal lain yang terkait dengan kesehatan mulut .
  • Jangan merawat gigi dengan baik atau memiliki gigi bengkok yang sulit dibersihkan.
  • Memiliki diabetes.
  • Memiliki riwayat keluarga penyakit gusi.
  • Merokok atau mengunyah tembakau.

Juga, beberapa obat resep dan obat bebas dapat mengurangi aliran air liur (ludah). Air liur membantu menjaga kebersihan mulut, sehingga perubahan ini dapat menyebabkan radang gusi. Contoh obat-obatan tersebut meliputi:

  • Obat untuk mengobati epilepsi.
  • Beberapa terapi kanker.
  • Penghambat saluran kalsium untuk tekanan darah.
  • Kontrasepsi oral.

Gejala Radang Gusi

Gingivitis seringkali tidak menimbulkan gejala apa pun, jadi Anda mungkin mengalaminya dan tidak mengetahuinya. Saat kondisinya memburuk dari waktu ke waktu, Anda mungkin mengalami:

  • Bau mulut yang tidak kunjung hilang, bahkan setelah disikat.
  • Gusi yang mudah berdarah, terutama saat menyikat gigi.
  • Gusi merah, bengkak.
  • Sensitivitas terhadap makanan panas atau dingin.
  • Kelembutan atau rasa sakit saat Anda mengunyah makanan.

Kapan harus menghubungi dokter gigi?

Jika Anda memiliki satu atau lebih gejala gingivitis, hubungi dokter gigi Anda. Dokter gigi Anda mungkin akan memeriksa Anda pada pemeriksaan berikutnya atau membuat janji khusus. Itu tergantung pada berapa lama Anda mengalami gejala dan seberapa parahnya.

Diagnosis dan Tes

Bagaimana dokter gigi mendiagnosis Radang Gusi?

Jika Anda memiliki gejala gingivitis, Anda harus mengunjungi dokter gigi untuk pemeriksaan. Dokter gigi Anda akan memeriksa mulut Anda untuk:

  • Berdarah.
  • Tanda-tanda infeksi seperti kemerahan dan bengkak.
  • Gigi longgar.
  • Gusi yang menarik diri dari gigi.

Jika dokter gigi Anda mencurigai adanya penyakit gusi, sinar-X dapat menunjukkan apakah penyakit tersebut telah mempengaruhi tulang di bawahnya. Dokter gigi Anda mungkin juga merujuk Anda ke periodontist, spesialis penyakit gusi.

Cara Mengobati Radang Gusi

Pengobatan radang gusi bertujuan untuk mengontrol infeksi dan mengembalikan kesehatan gigi dan gusi. Dokter gigi atau periodontist Anda akan membersihkan gigi Anda secara menyeluruh untuk menghilangkan bakteri berbahaya, plak dan karang gigi. Perawatan tambahan meliputi:

  • Lakukan scaling dan root planing: Scaling menghilangkan karang gigi dan bakteri dari gigi dan dari bawah gusi Anda. Planing menghaluskan permukaan akar gigi. Langkah ini membantu mencegah bakteri menempel.
  • Tawarkan restorasi gigi: Dokter gigi Anda mungkin memperbaiki atau melepas mahkota, tambalan atau jembatan yang menonjol atau tidak pas. Permukaan yang lebih halus lebih mudah dibersihkan.
  • Merekomendasikan rutinitas kebersihan mulut: Pembersihan gigi yang baik biasanya membersihkan radang gusi. Tetapi Anda perlu menjaga kebersihan setelah Anda kembali ke rumah. Anda akan belajar cara membersihkan gigi dengan benar dan mendapatkan bantuan untuk menjadwalkan pemeriksaan.
  • Tulis resep: Obat kumur antimikroba dapat membantu menghancurkan bakteri jahat.

Cara Mencegah Radang Gusi

Anda dapat mencegah radang gusi dengan kebersihan mulut yang baik:

  • Sikat secara menyeluruh dua kali sehari: sekali saat bangun tidur dan sekali sebelum tidur.
  • Kendalikan diabetes jika Anda memilikinya.
  • Jangan merokok atau menggunakan produk tembakau lainnya.
  • Floss setiap hari untuk menghilangkan bakteri di antara gigi.
  • Batasi makanan dan minuman dengan banyak gula, termasuk alkohol.
  • Temui dokter gigi setidaknya setahun sekali untuk pemeriksaan, dan lebih sering jika Anda memiliki gejala.

Jika orang-orang dalam keluarga Anda memiliki penyakit gusi, Anda mungkin menghadapi risiko yang lebih besar untuk mengembangkannya. Anda mungkin memerlukan lebih banyak pemeriksaan dan pembersihan untuk mencegah penyakit gusi.

PROGNOSIS

Bagaimana prospek gingivitis?

Semakin dini Anda terkena penyakit gusi, semakin Anda bisa mengendalikannya. Gingivitis bersifat reversibel jika Anda melakukan pemeriksaan dan pembersihan, tetapi dapat kembali lagi. Anda harus merawat gigi dan gusi Anda dengan baik di antara kunjungan kantor.

Jika Anda tidak mengobati radang gusi, itu bisa berubah menjadi penyakit gusi yang lebih serius. Dikenal sebagai periodontitis, penyakit gusi ini merusak struktur yang menjaga gigi tetap berlabuh.

Apa itu kebersihan mulut yang baik?

Kebersihan mulut yang baik adalah kunci untuk mencegah radang gusi:

  • Sikat gigi dua kali sehari. Pukul semua permukaan setiap gigi, dan jangan lupakan gusi, lidah, dan langit-langit mulut Anda.
  • Jangan gunakan produk tembakau.
  • Floss di antara gigi sekali sehari.
  • Batasi makanan dan minuman dengan banyak gula, termasuk alkohol.
  • Kunjungi dokter gigi setidaknya setahun sekali, dan lebih sering jika Anda memiliki masalah dengan gigi atau gusi Anda.

Pertanyaan apa yang harus saya tanyakan kepada dokter gigi saya tentang pencegahan gingivitis?

Pertimbangkan untuk menanyakan pertanyaan berikut kepada dokter gigi Anda:

  • Bagaimana saya harus menyikat gigi?
  • Berapa lama saya harus menyikat gigi?
  • Bisakah Anda memberi tahu jika saya kehilangan bintik-bintik ketika saya menyikat?
  • Apakah asuransi saya akan mencakup pembersihan dan perawatan gigi yang saya butuhkan?
  • Apakah Anda merekomendasikan sikat gigi, pasta gigi, obat kumur atau benang gigi tertentu?
  • Kapan saya harus datang untuk janji temu gigi lagi?

Mulut setiap orang penuh dengan bakteri. Kebersihan mulut yang baik dapat menghentikan bakteri penyebab gingivitis, tahap pertama penyakit gusi. Jika Anda menemukan dan mengobati radang gusi sejak dini, Anda dapat menghindari kerusakan permanen pada gigi dan gusi Anda. Temui dokter gigi secara teratur untuk pembersihan dan pemeriksaan, tidak hanya saat Anda sakit gigi atau masalah gigi lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.